Membahas tentangPertama Kalinya, Azan Dikumandangkan Melalui Pengeras Suara di Amerika

Pada kesempatan ini kami mau mengulas tentang Membahas tentangPertama Kalinya, Azan Dikumandangkan Melalui Pengeras Suara di Amerika,

Oase.id- Hal menggugah terjadi di Minnesota, Amerika Serikat (AS) pada Ramadan tahun ini. Untuk pertama kalinya, panggilan azan diperdengarkan melalui pengeras suara dari masjid yg ada di wilayah itu.
 
Dari pengeras suara di atap masjid Minnesota, di Negara Bagian Minneapolis, seruan untuk salat pun menggema untuk pertama kalinya di seluruh lingkungan Minneapolis pada Kamis 23 April 2020 malam, tepat ketika komunitas Muslim di sana bersiap untuk memulai bulan suci Ramadan.

Panggilan azan Itu bergema lagi pada Jumat pagi dan mau berlanjut lima kali sehari selama bulan suci. Panggilan singkat dan sederhana menandai momen bersejarah bagi Minneapolis dan kota-kota besar di seluruh AS.

 

Sementara azan umumnya disiarkan di seluruh Timur Tengah, Afrika Utara, dan Asia, bagi banyak Muslim di AS, azan hanya terdengar di dalam masjid atau pusat-pusat komunitas.
 
“Pasti ada banyak kegembiraan,” kata Imam Abdisalam Adam, yg ada di Dewan Masjid Dar al-Hijrah, tempat di mana azan dikumandangkan.
 
“Beberapa orang melihatnya sebagai bersejarah. Sampai-sampai mereka mungkin tak dapat melakukannya namun akhirnya dapat melihatnya dalam hidup mereka,” kata Adam kepada Al Jazeera.
 
Menurut Jaylani Hussein, Direktur eksekutif Dewan Minnesota untuk Hubungan Amerika-Islam (CAIR), azan dibacakan oleh perwakilan yg berbeda dari masjid-masjid di sekitar kota. Panggilan untuk solat diperkirakan mau mencapai ribuan di lingkungan Cedar-Riverside di Minneapolis.
 
Sementara Hussein mengatakan masyarakat telah membahas penyiaran panggilan selama bertahun-tahun. Namun tahun ini menjadi lebih mendesak tahun ini ketika pandemi virus korona memaksa masjid untuk menutup pintu dan meminta jemaah beribadah di dalam rumah.
 
“Kami mau menyentuh orang-orang yg sering mengunjungi masjid dan komunitas ini,” kata Hussein.
 
“Jika kita tak dapat bersama secara fisik, setaknya gema ini, suara ini, panggilan untuk berdoa ini dapat menjadi perpanjangan dari kita bersama pada saat yg sulit seperti sekarang. Untuk memberi beberapa orang sedikit hiburan,” ungkap Hussein.
 
Ramadan secara tradisional ialah waktu ketika umat Islam di seluruh dunia melakukan ibadah bersama. Terutama salat dan berbuka puasa bersama. Tetapi tahun ini, sebagian besar telah diperintahkan untuk beribadah di rumah dan melupakan iftar komunitas demi tetap aman dari krisis covid-19.
 
Imam Adam mengatakan, komunitas Muslim mengalami kehilangan Ramadan ini, mereka berharap panggilan untuk salat mau menciptakan kemiripan.
 
“Dengan tak dilakukan salat Jumat dan salat jamaah reguler, kami berharap ini mau memberi rasa penghiburan dan koneksi dgn kebutuhan spiritual anggota masyarakat,” tambahnya.

 

Jalan menuju yg lebih besar?

 
Lingkungan Cedar-Riverside ialah daerah padat penduduk Minneapolis yg secara historis menjadi titik masuk bagi banyak imigran dan saat ini ialah rumah bagi komunitas besar Somalia dan Oromo.
 
Ramla Bile yg tinggal di lingkungan yg berdekatan dgn Cedar-Riverside, aktif di komunitas tersebut selama bertahun-tahun. Dia menyambut panggilan azan, mengatakan itu mau membantu orang ‘merasakan semangat Ramadan dgn cara yg bermakna’.
 
Tetapi dia juga berharap kota Minneapolis, yg menyediakan izin kebisingan untuk siaran itu, mau membuat langkah lebih besar untuk berinvestasi di komunitas dgn cara yg bahkan lebih nyata.
 
“Ada banyak kebutuhan dan banyak luka di masyarakat sehubungan dgn pandemi covid-19. Dan kemudian ada percakapan berkelanjutan yg Anda alami,” katanya, menunjuk ke Islamofobia yg terdalam, rasisme sistemik dan butuhkan untuk proyek infrastruktur seperti sistem sprinkler di gedung-gedung tinggi.
 
“Kita perlu melihat investasi yg lebih besar untuk mendukung anggota masyarakat kita yg paling rentan,” kata Bile merujuk pada para tetua tetangga, orang-orang tak berdokumen, keluarga berpenghasilan rendah dan lainnya.
 
“Saat ini, kami sedang menunggu bailout untuk bisnis mikro kami yg terdiri dari mal Somalia kami, atau pembekuan sewa untuk warga lingkungan,” tambahnya.
 
Untuk Hussein dan Imam Adam, mereka berharap seruan doa Ramadan ini membantu mendorong komunitas lain di AS untuk mengambil langkah serupa.
 
“Ini mudah-mudahan mau menginspirasi orang lain untuk memikirkan apa yg dapat terjadi di bulan Ramadan di masa depan dan seterusnya,” kata Hussein.
 
Adam menambahkan bahwa sementara virus telah menghancurkan komunitas dan mengubah kehidupan sehari-hari, itu juga menunjukkan bahwa “kita bersama-sama”.
 
“Itu hanya menunjukkan pentingnya desa global dan seberapa saling berhubungan dan saling tergantung kita sebagai komunitas dunia,” katanya.
 
“Saya pikir mau ada banyak perubahan dalam cara hidup kita menjadi lebih baik. Saya harap begitu,” pungkasnya.

(SBH)

Demikianlah ulasan mengenai Membahas tentangPertama Kalinya, Azan Dikumandangkan Melalui Pengeras Suara di Amerika . apabila ada pertanyaan dapat dgn menuliskan pada kolom komentar dibawah ini.

terima kasih





Uncategorized

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.