Membahas tentangSyarat Agar Tayamum Dianggap Sah

Pada kesempatan ini kami mau mengulas tentang Membahas tentangSyarat Agar Tayamum Dianggap Sah,

Oase.id – Selain berwudhu, tayamum juga dapat dilakukan untuk bersuci dalam keadaan tertentu. Seperti tak adanya sumber air, sakit, tak diperbolehkan menggunakan air, hingga adanya air namun digunakan untuk kebutuhan minum manusia atau hewan.

Allah Swt berfirman dalam surah Al Maidah 6:

“Maka bila kamu tak memperoleh air, maka bertayamumlah dgn debu yg baik (suci); usaplah wajahmu dan tanganmu dgn (debu) itu. Allah tak mau menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.

Niat Tayamum

نَوَيْتُ التَّيَمُّمَ لِاِسْتِبَاحَةِ الصَّلاَةِ فَرْضً ِللهِ تَعَالَى

Nawaitu tayammuma li-istibahatis sholaati fardhal lillaahi ta'aalaa

Artinya: “Sengaja aku  bertayamum untuk melakukan sholat, fardhu sebab Allah Ta'ala”

BACA: New Normal Harus Serba Bersih, Ini Tata Cara dan Doa Wudu Lengkap dgn Arab, Latin, dan Terjemahannya

Syarat-syarat supaya tayamum dianggap sah:

1. Menggunakan debu

Bertayamum hanya dapat dilakukan dgn menggunakan debu yg suci. Sebagaimana Allah Swt berfirman,

فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا

Maka bertayamumlah dgn tanah yg baik (bersih).” (QS. Al-Maidah: 6)

Ibnu Abbas menafsirkan bahwa tanah yg baik dalam ayat tersebut ialah debu yg suci. Debu yg digunakan bukanlah debu yg musta’mal dan tak tercampur dgn benda lain seperti tepung, bedak dan lain-lain. Debu yg digunakan harus diniati sengaja dipindahkan untuk melakukan tayamum.

2. Dua kali pengambilan debu

Dalam bertayamum seseorang diharuskan meletakkan telapak tangan ke debu sebanyak kedua kali. Dalam satu kali petelakan digunakan untuk mengupas kedua telapak tangan. Selain itu, badan atau pakaian yg sedang dikenakan harus dalam keadan suci. Saat sedang melakukan tayamum, diwajibkan untuk menghadap kiblat atau setaknya telah mengetahui arah kiblat.

BACA JUGA: 13 Keutamaan Membaca Kalimat Laa Ilaaaha Illallaah

3. Masuk waktu salat

Karena bertayamum merupakan cara bersuci saat dalam keadaan darurat maka saat melaksanakannya pun harus telah memasuki waktu salat. Allah Ta’ala berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِذَا قُمْتُمْ إِلَى الصَّلَاةِ

“Hai orang-orang yg beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat.” (QS. Al-Maidah: 6).

Dalam salah satu kali tayamum hanya untuk satu kali salat fardhu. Ketika mendapatkan air, seseorang harus mengulangi salat tersebut.

Demikianlah ulasan mengenai Membahas tentangSyarat Agar Tayamum Dianggap Sah . apabila ada pertanyaan dapat dgn menuliskan pada kolom komentar dibawah ini.

terima kasih





Uncategorized

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.