Membahas tentang20 April 570: Nabi Muhammad Saw Lahir

Pada kesempatan ini kami mau mengulas tentang Membahas tentang20 April 570: Nabi Muhammad Saw Lahir,

Oase.id- Setelah mengalami masa fatrah atau kekosongan kenabian selama kurang lebih 600 tahun, bumi kembali mendapatkan kabar gembiranya. 

Senin malam 12 Rabiul Awal atau 20 April 570 M, gunung dan bukit tiba-tiba merendah, tanah tandus dipenuhi tetumbuhan hijau, hewan-hewan ternak yg kurus pun mendadak gemuk; menyambut kelahiran Muhammad, manusia istimewa.

Kekhususan Nabi Muhammad Saw, sebenarnya telah tampak sejak dalam kandungan. Sang Ibunda, Aminah binti Wahab pernah mengisahkan ketika melewati masa-masa hamil tua, ia telah didatangi seseorang yg tak dikenal dan berkata; 

“Engkau sedang mengandung pemimpin umat. Jika ia telah lahir ke bumi, ucapkanlah, 'Aku memohonkan perlindungan untuknya dgn Dzat Yang Maha Esa dari kejahatan setiap pendengki,' lalu berilah nama Muhammad.”

 

Tahun gajah

Kebanyakan ulama dan sejarawan Islam kerap menyebut masa kelahiran Nabi Muhammad ini dgn istilah Tahun Gajah, merujuk peristiwa penyerbuan Abrahah dari Habasyah yg mau sekali merobohkan ka'bah di jantung Kota Mekah.

Baca: Cara Nabi Ibrahim Mencari Titik Pembangunan Ka'bah

 

Abrahah dan 60 ribu pasukannnya, datang dgn mengendarai gajah. 

Penyerangan Abrahah ke Mekah, bukan tanpa sebab. Kemauannya menghancurkan bangunan suci itu dilandasi oleh perasaan iri sekaligus hal-ihwal dalam perhitungan ekonomi. 

Sebagai seorang raja, Abrahah menjadi tokoh penting dalam penyebaran agama Kristen di wilayah Arab Selatan. Selain menekan keberadaan para pengikut Yahudi, sebuah katedral bernama Al-Qulays pun ia bangun di atas reruntuhan kota Ma'arib. Bangunan itu ia daku sebagai gereja terbesar di masanya.

Al Qulays, memiliki pintu yg terbuat dari tembaga murni setinggi 10 hasta dan lebar 4 hasta. Lorong masuk dari pintu ke bagian dalam berukuran 8×40 hasta, dgn tiang-tiang yg digantungi pagar berukir dan berpaku dari emas dan perak.

Dengan keindahan Al-Qulays, Abrahah betul-betul percaya diri bahwa simbol yg dibangunnya bakal mengundang decak kagum banyak pihak dan membuat tertarik orang-orang untuk mengunjunginya.

Sialnya, tak. Di seberang negeri yg Abrahah banggakan, ka'bah masih menjadi bangunan yg paling diminati masyarakat Arab untuk diziarahi. Sudah sejak lama, Kota Mekah menjadi penting secara sosial, ekonomi, politik, dan keagamaan akibat keberadaan bangunan yg dipugar di masa Nabi Ibrahim dan putranya itu.

Beruntung, kebencian Abrahah terhadap ka'bah dibalas Allah Swt dgn menurunkan rombongan burung Ababil yg membawa batu-batu dari neraka. Mereka hancur lebur sebelum masuk Kota Mekah. Peristiwa itu, dipercaya terjadi tepat di hari kelahiran Nabi Muhammad Saw.

 

Masa kecil dan tanda kenabian 

Sebelum diberi amanat sebagai Nabi dan Rasul, Muhammad Saw telah menjadi manusia yg terjaga. Masa kecilnya, diuji dgn serangkaian cobaan berat mulai dari kehilangan ayahnya, Abdullah, ketika masih dalam kandungan. Pun pada usia 6 tahun, Rasulullah berpisah dgn ibunya.

Di masa keyatiman Nabi Muhammad, ia kemudian diasuh sang kakek, Abdul Muthalib. Hingga memasuki usia ke delapan, Nabi pun harus kembali mengalami duka lantaran kakeknya itu meninggal dunia.

Tanda-tanda kenabian Muhammad Saw kian tampak ketika berada di bawah asuhan pamannya, Abu Thalib. 

 

Suatu ketika, para petinggi Quraisy berkumpul sembari membawa anak-anaknya. Salah satu toko masyhur kala itu, Abu Lahab, terkejut melihat Abu Thalib yg membawa Nabi Muhammad. Abu Lahab berkata, “Bawa kemari anak itu! Celaka! Dia mau memiliki kedudukan begitu tinggi ketika dewasa.”

Baca: Bayi Muhammad Pemanggil Hujan

 

Mendengar ucapan Abu Lahab, Abu Thalib pun segera menghindar dan menyembunyikan kemenakannya. 

Tanda kenabian Muhammad juga terungkap ketika Rasulullah giat membantu bisnis Abu Thalib di Syam. Pernah sekali waktu dalam perjalanan, ia dan rombongan dihentikan seorang pendeta untuk sekadar berteduh, menikmati hidangan, dan berkenan ditanya-tanya.

Pendeta bernama Bahira itu sebenarnya lebih suka menyendiri. Setiap ada rombongan yg singgah, ia enggan menyapa dan masuk ke dalam biara.

Akan tetapi, ketika Abu Thalib dan rombongan, termasuk Nabi Muhammad melintas, tiba-tiba ia mempersilakan. Sembari menyilakan khafilah menikmati hidangan, ia memperhatikan serius sosok Muhammad yg enggan turut masuk.

“Anak siapa ini?” seru Bahira.

“Itu keponakanku, Muhammad,” jawab Abu Thalib.

Setelah itu, dgn penuh getar Bahira berkata, “Bawalah anak ini pulang ke negerimu. Dan berhati-hatilah. Aku menemukan tanda kenabian di tubuhnya. Hindari orang-orang Yahudi, ketika mereka melihat anak ini dan mengetahui apa yg ada sesusngguhnya, mereka mau melakukan sesuatu yg buruk kepadanya. Keponakanmu, ialah seseorang yg mau memiliki kedudukan begitu agung.”

Beranjak dewasa, Muhammad menikah dgn Khadijah. Di masa-masa itulah, tepatnya pada 17 Ramadan atau 6 Agustus 611, Muhammad diangkat Allah Swt sebagai rasul. 

Nabi Muhammad didatangi Malaikat Jibril yg menyampaikan wahyu pertama berupa QS. Al-Alaq di Gua Hira. Setelahnya, perjuangan berat sebagai utusan Allah Swt untuk menebarkan rahmat ke seluruh alam, dimulai. 

 

Sumber: Disarikan dari kisah dalam As-Sirah An-Nabawiyah li Ibni Hisyam karya Abu Muhammad Abdul-Malik bin Hisyam, Al-Mufashal fi Tarikh Al-Arab Qabla Al-Islam  karya Jawwad Ali, serta History of The Arabs: From the Earliest Times to the Present karya Philip Khuri Hitti.

(SBH)

Demikianlah ulasan mengenai Membahas tentang20 April 570: Nabi Muhammad Saw Lahir . apabila ada pertanyaan dapat dgn menuliskan pada kolom komentar dibawah ini.

terima kasih





Uncategorized

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.